ketika anak sakit…

0

….sebagai orang tua (apalagi untuk anak pertama) kita sering kali merasa clueless ga tau musti ngapain, tidak berdaya, wishing that we can take their pain away, but of course we can’t. all we can do is be there for them, pray for them, get the best medical treatment we can, hold them and say everything’s gonna be ok (mostly to our self to keep our sanity).

 

 

 

 

 

 

 

Jangankan yang sakit parah, ‘cuma’ batuk pilek aja kita, well gw lebih tepatnya, bisa sediiiihhh banget. apalagi kalau anaknya masih kecil atau bahkan masih bayi. batuk pilek itu terasa berat banget. kenapa? karena anak kecil belum bisa ngeluarin dahak & ingus. okelah ingus kalau siang hari gitu bisa kita bantu keluarin dengan disedot pakai alat khusus. Tapi kalau malam dia bobo kasian banget suka kebangun-bangun karena nafasnya sesak (dan entah kenapa ga bisa disedot ingusnya!!). kalau cuman idungnya buntu sih mending lah ya, hidungnya bisa ditetesin larutan garam steril (Breathy), plus diolesi Transpulmin BB punggung & dadanya, sampai2 di kamar dikasih ember air panas yang ditetesi minyak kayu putih. Tapi yang lebih sedih itu kalau ngeliat si anak batuk-batuk terus dan muntah (yang mana si josh seringnya kalau batuk-batuk pasti muntah :( )  capeeekkk banget keliatannya anaknya.

Nahh belakangan ini rekor dong, dalam 2 bulan (well, 3 bulan kalau diitung sampai sembuhnya) si Josh batpil 3 kali dan muntah-muntah 2 kali *elus dada*
Batpilnya gara-gara ketularan anak pembantu mertua gw yg dateng pagi pulang sore. iyaaahh pembantu mertua kerjanya bawa-bawa  anak!! ga cuman satu tapi DUA anak (4 & 6 tahun), sakit pulak ga sembuh-sembuh wong makannya sembarangan huhuhu… (daging mentah buat isian pangsit dagangan mertua gw dicemilin bok ama dese, ga kurang sembarangan gimana cobak?). ya mau gimana lagi, anaknya ga ada yg jagain drumah jadi dibawa-bawa.

Kalau anak kecil gitu kan susah dibilangin. meskipun uda diwanti-wanti jangan deket-deket si Josh, tapi teteeepp aja ngedeketin. kalau bukan merekanya yg ngedeketin ya si joshnya yg ngedeketin. jadi ya ketularan lagi ketularan lagi *sigh*

Si Josh yang 2 kali batpil pertama tergolong ringan dan cenderung ke pilek, batuknya ga sering. dikasih vitamin ga sampe seminggu sembuh sendiri. Yang ketiga dong parraaahh banget, pake demam & menggigil jadi g bawa ke dokter. takut deh kalau demamnya uda pake menggigil, papanya ada riwayat kejang demam (step) soalnya. pas g bawa ke dokter sih katanya virus biasa jadi ga dikasih antibiotik. tapi beberapa hari kemudian jadi parrah banget, ingus ama dahaknya uda kentel & ijo tiap malem batuk-batuk trus muntah. malah di waktu dia muntahpun dahaknya ga bisa keluar padahal biasanya suka kebawa dahaknya :(  5 hari berturut-turut gw ganti seprei bok..!!  akhirnya ke dokter lagi dan dikasih antibiotik huhuhu… trus gw juga minta anaknya diuap supaya dahak & ingusnya yg uda kentel banget bisa keluar. kudu dipaksa & nangis jejeritan sih waktu diuap, tapi setelah itu malemnya dia bisa tidur nyenyak ga batuk-batuk samsek, paginya pas bangun baru batuk lagi tapi ga separah sebelumnya. mungkin karena dahaknya uda ga terlalu banyak setelah diuap.

Dan akhirnya josh baru resmi sembuh beberapa hari ini setelah 3minggu batpil. setelah diuap itu memang berkurang batuk & pileknya, tapi baru bener-bener sembuh beberapa hari yg lalu. lama ajaahhh…

Yang lebih mengenaskan lagi selain kena batpil 3 kali itu si josh juga muntah-muntah 2 kali (selang seling gantian ama batpilnya gitu, batpil sembuh brp hari kemudian muntah2, trus kemudian batpil lagi dst).
Muntah2 yang pertama kali gw kira karena josh kekenyangan. soalnya dia emang sorenya makan banyak banget, dan kejadiaannya itu pas dia mau bobo malem abis nyusu gitu tiba-tiba muntah. Ternyata bukan karena kekenyangan, muntah2nya berlanjut tiap 10-15 menit sekali. Terutama kalau abis ada makanan/minuman yg masuk ke perutnya. kasian banget liatnya…  sampai uda kosong gitu isi perutnya dikeluarin semua tapi tetep anaknya pengen muntah, jadi asam lambungnya sampai keluar & lemes banget anaknya. tapi dia masih minta minum terus. di satu sisi gw seneng dia masih mau minum supaya ga dehidrasi, tapi di sisi lain kalau dia minum itu memicu dia muntah lagi huhuhu…  ga tega liatnya, anaknya ampe puceeett banget. Akhirnya begitu misua pulang dari kerjaan setelah gw telponin, kita nyari-nyari dokter. tadinya mau ke salah satu DSA senior yang biasanya buka sampai malem, eh ternyata begitu nyampe sana ternyata tutup.

Akhirnya kita putuskan untuk ke salah satu RS yang deket rumah. Begitu sampai langsung ditanya satpamnya karena ngeliat kita panik. gw bilang ini anaknya muntah-muntah terus. akhirnya dia tanyain ke reception, salah satu DSA yg praktek di situ masih ada ga? ternyata uda pulang (kita nyampe sana jam 11 lebih). akhirnya diminta ke UGD aja di lantai 2. nyampe sana dicek sama dokter jaga dan disarankan untuk dirawat disana karena anaknya katanya uda dehidrasi ringan. gw & misua ga mau, karena si josh toh masih mau makan & minum. yg jadi kendala itu tiap ada yg dia makan/minum dimuntahin lagi, jadi kita minta supaya dicoba untuk dikasih obat anti muntah dulu. kalau ga mempan baru dirawat. pokonya sebisa mungkin ga usah dirawat deh, serem denger cerita temen2 yg punya anak kecil yg pernah dirawat. anak kecil kan pembuluh darahnya masih halus, itu kalau yg nyuntik ga ahli buat masukin jarum infusnya nyarinya dicoba-coba lhoh ditusuk-tusuk beberapa kali sampai si anak jerit2 kesakitan *hiihh ngilu ngebayanginnya juga*
lagian dokternya meragukan gitu, ngomongnya aaa… eee.. aaa…eee… ga tegas (ya eyalah mau berharap apa dari dokter jaga yg rata-rata baru lulus). untungnya dia nanyain kita biasa ke dokter anak siapa? pas gw kasih tau ternyata ditelponin ama dia karena DSAnya josh sempet jadi rekanan RS itu sampai bbrp bln sebelumnya. akhirnya dibolehin rawat jalan ama DSAnya dan dikasih resep sembari diwanti-wanti kalau ga mempan harus langsung dirawat.

Sepanjang kita di RS itu sampai akhirnya dibolehin pulang (ga nyampe sejam tapi rasanya lamaaa banget), si josh masih muntah-muntah kayanya ada 5 kali lebih soalnya tiap dia abis muntah dia minta minum. dan tiap abis minum, ga lama dia muntah. dan gw cuman bisa gendong dia & ngusap-ngusap punggungnya dan berbisik di telinganya “ga apa-apa sayang, ga apa-apa.. ga apa-apa….” *padahal uda pengen nangis rasanya*  untungnya josh bukan tipe anak yg rewel dan dia jarang nangis bahkan tiap imunisasi disuntik dia ga pernah nangis. eh pernah sekali ding, pas disuntik imunisasi pertama kali pas baru umur bbrp hari. abis itu ga pernah nangis samsek kalau disuntik. kalau dia jatuh/kejedug/berdarah juga dia jarang nangis, dan kalaupun nangis cuman sebentar banget. kalau lagi sakit juga dia cukup digendong/dipangku dan diusap/dielus.

Sambil misua ngurus administrasi UGD & bayar, resepnya langsung diminta & dibawa ama mertua gw (yg nyusul ke RS naik motor) buat ditebus ke apotek yg buka 24jam, biar cepet katanya.

Pas gw mau pulang, begitu keluar dari lift gw ngerasa ada cairan hangat yg ngalir di tangan gw yang lagi ngegendong josh. dan cus ziah bilang “ibu itu ngerembes di celana, mencret bu…” haduhh gimana ga makin dag dig dug gw.., mana beberapa hari belakangan sering banget denger berita-berita kematian mendadak baik dari tetangga, temen & kolega gw di kantor *amit-amiiittt!!* sambil terus berdoa dalam hati gw bawa josh ke toilet, gantiin popok & bajunya disana dulu baru setelah itu kita pulang.

Selama perjalanan pulang juga si josh cuman minta dipangku sambil sesekali minta minum. jadi gw sambil mangku, sambil bawa botol minumnya di tangan kanan, dan bawa kantong kresek di tangan kiri (karena ya itu tadi tiap abis minum dia muntah). Kita nyampe rumah uda jam 12 lebih dan ga lama kemudian mertua gw pulang bawa obatnya. cepet-cepet deh gw kasih ke si josh (obat anti muntahnya dia mau, tapi Renalytenya cuman mau dikit trus ga mau lagi samsek), eehh blm juga 10 menit uda dimuntahin lagi, keluar semua lagi deh :(  akhirnya gw kasih obatnya sekali lagi, untungnya kali ini ga dimuntahin dan anaknya ketiduran, kecapean.. 20 menit kemudian dia kebangun dan minta minum. gw uda deg2an begitu dia menunjukkan tanda2 mau muntah lagi sesudah minum, untungnya ga jadi muntahnya dan dia ketiduran lagi.

Jam 3 subuh dia kebangun karena mencret lagi dan minta cebok di kamar mandi. untung dia minta ke kamar mandi soalnya duuuh itu yang namanya mencret bauuuunyaa minta ampun, tapi ga kaya bau pup. aneh & ga enak banget baunya sampai2 gw & josh mau muntah nyium baunya (mungkin karena pengaruh obatnya kali ya baunya aneh gitu). selesai cebok, dia minta nyusu, gw kasih cuman 100ml karena takut memicu dia muntah & mencret lagi. abis nyusu dia tidur sampai pagi jam 10:00 dan ngebangunin gw. ajaibnya dia pagi itu normal! dalam artian ga pucet, ga lemes, ga rewel, makan-minum kaya biasa, malah uda lari-lari seperti ga terjadi apa-apa semalem. yang ngebedain adalah… pipisnya seharian sedikiiiiittt banget meskipun uda gw kasih minum banyak (Renalytenya tetep ga mau), mungkin buat gantiin cairan tubuh dia yg berkurang karena muntah2. untungnya besoknya uda normal lagi pipisnya. *fiuuhh*

Ternyata oh ternyata, si muntah2 ini dateng lagi tepat seminggu kemudian dan tengah malam pula, jam 12. Sekali gw biarin, cuman gw gantiin baju & seprei sambil berdoa semoga ga kaya kejadian sebelomnya. tapi 20 menit kemudian josh muntah lagi. dan belom selesai gw bersihin, dia muntah untuk yang ketiga kalinya 5 menit kemudian. akhirnya gw kasih lagi obat anti muntah sisa minggu sebelumnya, langsung berhenti muntah-muntahnya. gw tau banyak bacaan yg menyarankan kalau muntah-muntah/mencret sebaiknya jangan langsung dimampatkan pakai obat, karena muntah/mencret ini mekanisme tubuh mengeluarkan si virus/bakteri (CMIIW). tapi gw ga sanggup deh kalau harus liat anak gw sampai muntah-muntah hebat lagi. tiga kali muntah rasanya uda cukup untuk gw kasih obat.

Besoknya gw bawa ke DSAnya. katanya sih karena reaksi alergi. dulu waktu umur 3 minggu sempat kena kolik & curiga alergi susu sapi. tapi tidak terbukti karena setelah diganti susunya pun tetap sama. lagipula josh uda minum full UHT sejak umur 13 bulanan dan ga ada reaksi alergi apapun. oke berarti bukan karena susu. jadi kita ngelist lagi semua makanan yg dia makan termasuk kue & cookies cemilannya. usut punya usut, kesimpulan kita penyebab muntah-muntahnya josh yaitu TELOR!! memang dia uda gw kasih telor sejak umur 9bulanan dan ga pernah ada reaksi alergi. Tapi kata DSAnya kemungkinan karena telornya uda ga seger. setelah gw inget-inget emang telornya uda ada di kulkas hampir sebulan karena emang gw biasanya sekali nyetok langsung banyak sekaligus *toyor kepala sendiri* *maap ya naaakk*  akhirnya sampai sekarang gw belom berani ngasih telor ke josh.

Sebagai akibat sakit-sakitan dari awal tahun 2012 ini berat badan josh turun. jadi 12,9kg sajah sekarang huhuhuhu.. ga apa-apa deh, pelan-pelan ya nak kita naikin lagi BB-mu. say hi to lots of cheese, yoghurt, avocado, aaaaand… BASO IKAN!!!  belakangan baru tahu josh suka banget baso ikan pas gw bikin baso tengiri. untung gw bikin banyakan buat stok di freezer. dan weekend kemarin bikin baso salmon ternyata anaknya doyan juga, yayy!! bisa nambah-nambah lhoh makannya kalau pakai baso ikan ini hihihi

batuk pilek & dokter

0

josh dari kemarin mulai rewel & pengen digendong  terus. malemnya waktu nyusu agak nggrok2an napasnya dan tidurnya ngorok. jam 4.30 subuh dia kebangun & seperti biasa gue kasih susu (dia memang masih bangun sekali buat nyusu kalau lagi tidur malem) trus dia tidur lagi. yang ga biasa adalah bbrp saat kmdn dia gelisah berguling ke kiri & ke kanan kaya lagi nyari posisi yg enak buat tidur lagi dan 5 menit kmdn dia tiba2 duduk trus batuk2 & muntah!! oh la la… ternyata dari hidungnya keluar ingus kental jadi kayanya sebelumnya hidungnya tersumbat makanya gelisah. setelah gue seka anaknya malah pengen maen ga mau tidur lagi padahal matanya masih merah (ya iyalah biasanya baru bangun lagi jam 8). bukannya tidur dia malah sibuk berusaha kabur turun dari kasur dan kalau diangkat ke kasur lagi nangis2. ya wis gue ngalah & ngajak dia ke depan nganter misua pergi naik sepeda. abis itu gue bawa masuk kamar malah ga mau, akhirnya gue gendong anaknya di ruang depan. gue tawarin susu ditolak mentah2, jadi sambil dinyanyiin & senandung2 aja deh, setengah jam kmdn (jam 6.00) akhirnya dia tidur juga *fiuuuh* dan jam 9 pagi begitu bangun tidur dia resmi pilek, langsung meler terus2an.

ngeliat cucunya pilek, si kung-kung (kakek – bokapnya misua) yg emang super perhatian orangnya langsung nanya “panas ga?” (me: ga) “dikasih obat apa?” (me: ga dikasih obat, ga boleh dikit2 kasih obat ke anak kecil mah)  :ga ke dokter?” (me: ga)

begitu juga si emak (nenek – nyokapnya misua):  ga ke dokter? ga kasih obat? dan jawaban gue tetep sama

dan sorenya misua pun nanya mau dibawa ke dokter apa ngga.. soalnya anaknya rewel terus (gue masih di kantor) *ya iyalah wong ga enak badan, pasti pengennya nempel terus, pengen diperhatiin, namanya juga anak2*

dari situ gue jadi gatel buat nulis hal ini. Kenapa sih kalo anak kita sakit otomatis kebanyakan para orang tua seakan gak punya jalan lain kecuali membawa anaknya ke dokter dengan mindset kalo udah dikasih obat sama dokter pasti akan sembuh. padahal ga semua penyakit itu bisa diobati, ada yang hanya bisa dilawan oleh daya tahan tubuh si anak itu sendiri. ini gue share tulisan yg dibuat dr. Purnamawati mengenai si batpil ini:

 COLDS AND FLU

Penyebabnya infeksi virus. Umumnya berlangsung selama 5 hari (3 – 14 hari rentangnya) tergantung daya tahan tubuh dan tergantung ada tidaknya penderita flu di rumah atau di sekolah. Jika bayi dan anak memiliki saudara kandung yang lebih besar dan sudah bersekolah, maka ia sangat potensial sering mengalami colds & flu.

Tidak ada obat untuk meningkatkan daya tahan tubuh. Daya tahan tubuh anak terhadap infeksi virus flu akan meningkat sejalan dengan waktu

 Tatalaksana:

v     Yang paling dibutuhkan adalah cairan, sering minum meski sedikit2.

v     Supaya ”ingus” tidak kental dan menyumbat jalan nafas, berikan air garam steril sebagai tetes hidung. Air garam steril ini tidak akan menimbulkan efek samping. Menghirup uap air panas juga banyak membantu saat mengalami colds & flu. 

v     Apabila pada malam hari tiak dapat tidur karena hidung tersumbat, beri tetes hidung untuk menghilangkan pembengkakan di dalam hidung (Breathy).

v     Humid environment, jangan kering seperti dalam ruangan berAC. Kalau perlu, taruh satu ember berisi air mendidih setelah anak tidur.

v     Paracetamol – bila bayi/anak uncomfortable atau high fever (>38.5)

v     Di lain pihak, kita sering mengacaukan alergi dengan flu. Pada alergi yg mengenai hidung, anak juga akan ”meler” tetapi anak tidak demam, tetap aktif bermain. Bukan berarti juga anak menderita infeksi virus flu.

  Pencegahan:

v     Sering cuci tangan

v     Hindari kontak erat dengan penderita flu

v     Jaga kebersihan rumah seperti di kamar mandi, dapur, dsb.

 Kapan menghubungi dokter?

v     Persistent cough, fever > 72 hours

v     Sesak nafas, kuku dan bibir tampak biru

v     Luar biasa rewel, atau luar biasa mengantuk (sangat sulit dibangunkan)

 Ingat: Tidak ada obat pilek yang efektif untuk bayi dan anak.

 COUGHS

Jika kita membaca literaratur kedokteran, sering diungkapkan bahwa batuk merupakan suatu mekanisme tubuh untuk mengeluarkan sesuatu yang mengganggu saluran nafas kita, seperti dahak, riak, benda asing (kacang, dsb).  Batuk sebagai anugerah terindah dari Tuhan sering disikapi dengan tidak bijak oleh mereka yang tidak memahaminya.

Andaikan kita perhatikan sejenak para pada penderita stroke misalnya. Karena adanya gangguan dalam otak, refleks batuknya terganggu. Akibatnya dahak menumpuk di paru2 dan ybs umumnya mengalami pneumonia. Hingga berefek fatal kematian pada penderita tsb.

Batuk bukanlah momok. Melalui batuk, kita tetap dapat bernafas, karena lendir yang mengganggu saluran nafas akan dikeluarkan saat batuk. Dengan batuk, kita terhindari dari bahaya tersedak benda asing yang masuk ke saluran nafas kita.

 Yang terpenting yang harus kita lakukan adalah mencari tahu apa penyebab batuk.  Infeksi kah atau bukan infeksi.

Pada anak, batuk umumnya disebabkan oleh infeksi virus atau oleh alergi.

Batuk akibat infeksi virus flu misalnya bisa berlangsung sd 2 minggu. Bahkan lebih lama lagi bila anak kita sensitif atau alergi, atau bila di rumah ada anak lain yang lebih besar yang juga sedang sakit. Batuk karena alergi juga bisa berlangsung lama atau hilang timbul selama pencetus alerginya tidak diatasi.  Alergi yang dimaksud bisa dalam bentuk alergi hidung (Allergic rhinitis), asma, alergi suatu zat dari lingkungan. Penyebab lainnya adalah sinusitis, reflux, pneumonia.

 Tatalaksana  :

 Cari PENYEBAB batuk.

Jika batuk disebabkan oleh produksi dahak yang berlebihan, maka upaya yang perlu dilakukan adalah mengurangi produksi lendir. Melalui cara :

v     Minum banyak yang hangat misalnya lemon

v     Jangan ada asap rokok

v     Rangan jangan kering (Moist air – kamar mandi – buka keran air panas biarkan beberapa lama sehingga ruangan, atau taruh satu ember air panas mendidih, atau pasang humidifier)

v     Agar anak lebih nyaman, tidurkan dengan bantal agak tinggi

v     NO – ANTIBIOTICS. Ingat !  Kebanyakan batuk tidak memerlukan antibiotik

v     NO cough suppressant.  Jangan mengkonsumsi obat penekan refleks batuk (seperti DMP). Anehnya, anak kita sering mendapatkan obat racikan / puyer yang salah satu kandungannya codein (sejenis narkotika) yang tidak diketahui manfaatnya.

 Pada dasarnya, TIDAK ADA yang namanya obat batuk itu.

Juga tidak ada obat pencair dahak. Cari pencetusnya !

semoga artikel diatas bisa menjadi bahan pertimbangan bagi para orang tua dalam menyikapi batpil pada anak.